Pekanbaru Kota Terbaik Dalam Capaian IETPD, Walikota Ajak Warganya Beralih ke Transaksi Digital

Mawardi Tombang
Senin, 15 November 2021 07:39:38

PEKANBARU - Walikota Pekanbaru, DR H Firdaus ST MT mengatakan seiring perkembangan dan kemajuan, Pekanbaru saat ini terus di segala bidang. Mulai pertumbuhan pembngunan, ekonomi, jumlah penduduk dan Pekanbaru ditetapkan sebagai kota terbaik dalam pencapaian Indeks Elektronifikasi Transaksi Pemerintah Daerah (IETPD).

"Indeks Elektronifikasi Transaksi Pemerintah Daerah (IETPD) Kota Pekanbaru pada triwulan IV tahun 2021 diproyeksikan mencapai 94 persen. Melihat pencapaian tersebut, Kota Pekanbaru punya kesempatan besar meraih peringkat satu untuk kategori kota dalam ETPD," ujar Walikota Firdaus.

Dikatakan Walikota, pada Triwulan I tahun 2021. Saat itu IETPD hanya mencapai 54 persen. Namun memasuki triwulan IV terjadi lompatan besar dan angka mencapai 94 besar.

Melihat perkembangan tersebut, Kota Pekanbaru Namun saat ini bisa menjadi menjadi satu dari 10 kota terbaik dalam capaian IETPD. Kota Pekanbaru bisa menjadi terbaik di Pulau Sumatra dalam capaian IETPD. Capaian besar ini bakal mendapat apresiasi dari pemerintah pusat. Kota Pekanbaru saat ini berada di peringkat satu dalam penerapan IETPD Triwulan III dengan capaian 90 persen.

Baca: Benahi Sistem Retribusi Sampah, Pemko Pekanbaru Perkuat Layanan Persampahan

Peningkatan capaian IETPD Kota Pekanbaru didorong oleh Realisasi ETP melalui penerimaan QRIS. Selain itu, Kota Pekanbaru juga menjadi satu satunya daerah di Provinsi Riau yang sudah menerapkan sistem pembayaran lewat QRIS untuk retribusi. Wali Kota Pekanbaru, Firdaus mengatakan bahwa ini kesiapan dalam transformasi transaksi dari manual ke digital.


Adanya kekuatan untuk memperkuat penerapan transaksi digital dibuktikan dengan sebagian besar transaksi keuangan daerah di Kota Pekanbaru sudah menerapkan secara digital. Bahkan seluruh transaksi belanja dan penerimaan pemerintah daerah sudah terelektronifikasi.


Menurut Firdaus, sebagai Ketua Tim Percepatan dan Perluasan Digitalisasi Daerah (TP2DD) Kota Pekanbaru menyebutkan bahwa transaksi retribusi lewat pembayaran QRIS bakal dioptimalkan. Kanal ini harus dioptimalkan agar QRIS bisa digunakan untuk mendorong pendapatan pajak daerah atau retribusi.

Seluruh OPD di pemerintah kota harus memperluas jangkauan atau memanfaatkan kanal QRIS ke masyarakat. Caranya dengan melakukan sosialisasi dan edukasi ke masyarakat sembari menyiapkan infrastruktur mendukung pembayaran QRIS.

Firdaus mengajak masyarakat mendukung transformasi keuangan digital ini secara bertahap.

Baca: DLHK Pekanbaru Siap Gerak, SK Satgas Gakkum Sampah telah Selesai

Apalagi di era perkembangan teknologi yang semakin mempermudah akses layanan bagi masyarakat. Walikota akan terus mendorong TP2DD Kota Pekanbaru bisa menggesa percepatan transformasi keuangan digital. Ia pun berterima kasih kepada pemerintah pusat atas capaian Kota Pekanbaru yang masuk dalam indeks kota digital sehingga masuk lima besar IETPD.

Deputi Kepala Divisi SP, PUR, dan MI Bank Indonesia Kantor Perwakilan Riau, Asral Mashuri mengapresiasi capaian Kota Pekanbaru yang bisa transformasi dari transaksi keuangan daerah secara manual ke digital. Ia menyebut bahwa capaian ini sudah menggembirakan.

IETPD Kota Pekanbaru pada Triwulan I tahun 2021 sempat di bawah 55 persen dengan predikat kota berkembang. Padahal idealnya Kota Pekanbaru bukan lagi Kota berkembang, tapi bisa langsung sebagai kota digital.

Kemudian pada Triwulan kedua ada perubahan di seluruh OPD Kota Pekanbaru karena sudah 100 persen menerapkan transaksi keuangan daerah secara digital. Indeks Implementasi ETP menjadi 100 persen meliputi transaksi belanja, transaksi pendapatan (retribusi dan pajak) dan pemanfaatan kanal.


Wakil Ketua Harian TP2DD Kota Pekanbaru ini mengaku kagum dengan sistem IT di pemerintah kota semakin maju. Hal ini membuat capaian indeks lingkungan strategis ETP sudah 100 persen.

Penerapan sistem informasi seperti SP2D online, CMS dan integrasi CMS dan SP2D online sudah optimal. Jangkauan jaringan hingga jaringan 5G karena infrastruktur telekomunikasi memadai di Kota Pekanbaru.

Kota Pekanbaru bisa meningkatkan Indeks realisasi ETP dari QRIS karena semakin banyak sektor pajak dan retribusi yang memakai pembayaran lewat kanal QRIS. Maka pemerintah kota dorong masyarakat untuk membayar pajak daerah dan retribusi lewat QRIS.

Dirinya optimis dua bulan ke depan terlihat capaian penggunaan kanal QRIS. Ia mengajak masyarakat bisa memanfaatkan kanal QRIS dalam pembayaran pajak dan retribusi. Asral menyebut harus melakukan sosialisasi guna meningkatkan kesadaran masyarakat agar bisa membayar lewat QRIS. Pemerintah kota punya cara untuk meyakinkan masyakarat bisa membayar secara online.

Sementara itu, Kepala Bapenda Kota Pekanbaru, Zulhelmi Arifin menjelaskan bahwa penerapan ETPD membawa transaksi keuangan daerah dari tunai menjadi non tunai. Ia mengklaim bahwa indeks ETPD Kota Pekanbaru secara bertahap berada di taraf digital. Zulhelmi menyebut bahwa ada sejumlah indikator IETPD. Ia menegaskan bahwa sebagian besar transaksi keuangan daerah di Kota Pekanbaru sudah menerapkan secara digital.

Sekretaris TP2DD Kota Pekanbaru menyatakan bahwa seluruh transaksi belanja pemerintah daerah sudah terelektronifikasi. Begitu juga dengan transaksi penerimaan pemda dari sektor pajak.

Zulhelmi menjelaskan bahwa sebelas sektor pajak sudah menerapkan transaksi digital dengan QRIS, kanal digital dan kanal semi digital. Transaksi penerimaan pemda sektor retribusi ada yang sudah menerapkan. Kebanyakan sudah menerapkan kanal semi digital.

TP2DD Kota Pekanbaru sejak Maret 2021 sudah melakukan percepatan hingga akhirnya meluncurkan QRIS. Ia menyebut hal ini transformasi manual ke digital kini lewat e commerce.

Ada sejumlah aplikasi yang mempermudah akses pembayaran dan pelayanan sektor pajak daerah. Ia menyebut bahwa ada sejumlah kemudahan dalam transaksi keuangan pemerintah daerah.

Lainnya
Alfedri Sosialisasikan Penerapan Protokol Covid-19 di Kampung Paluh
Alfedri Sosialisasikan Penerapan Protokol Covid-19 di Kampung Paluh
Sikapi Nama Rumah Makan Nyeleneh di Padang, Inilah yang
Pemprov Kepri Sampaikan Nota Keuangan APBD Perubahan RA
Kapolda Sumsel Janji Pidanakan Polisi Salah Tangkap Pem
Hoax or Not
Hotel di Lampung Di Teror Email Bom, Polisi Bergerak
Hotel di Lampung Di Teror Email Bom, Polisi Bergerak
Banyak Pelaku Terorisme Berasal dari Sumbar dan Sumsel,
Soal Penelantaran Kakek Bernama Abdul Jalil di Medan, I
Fokus Redaksi
Soal Ujian SD di Solok Dinilai Lecehkan Nabi Muhammad, Polisi Periksa Semua Pihak
Soal Ujian SD di Solok Dinilai Lecehkan Nabi Muhammad, Polisi Periksa Semua Pihak
Pedagang Makanan dan Obat Ilegal di Situs Online Ogah C
Lahan Terbakar di Bintan Hanguskan Rumah Sekcam dan Men
Lifestyle
Permata Ummat Berharap Pemerintah Beri Fasilitas Yang Cocok Untuk Para Disabilitas
Permata Ummat Berharap Pemerintah Beri Fasilitas Yang Cocok Untuk Para Disabilitas
Forum Pekanbaru Kota Bertuah Bantu Umi Marila Janda Ana
RS Zainab Pekanbaru Hadirkan Klinik Fertilitas, Beri Ha
Nasional
Pengurus AKAPSI Temui Menko Luhut, Dr. Kamsol: Terkait Munas dan Masa Depan Kelapa Sawit
Pengurus AKAPSI Temui Menko Luhut, Dr. Kamsol: Terkait Munas dan Masa Depan Kelapa Sawit
Anies Baswedan dan AHY Mesra Saat Nonton Formula E di S
PKS Tagih Janji Presiden Anggaran Kerumahtanggaan Desa
Olahraga
Pimpin Percasi Pekanbaru, Yasir: Kita Akan Boyong Banyak Prestasi ke Pekanbaru
Pimpin Percasi Pekanbaru, Yasir: Kita Akan Boyong Banyak Prestasi ke Pekanbaru
Dua Atlit Cilik Riau Raih Medali di Kejurnas Catur, Mas
Off Road and Adventure Riau Challenge Seri 2 Resmi Dige
Hukum
Marketplace 'Jago Hukum' Hadir Pertama di Indonesia, Targetkan 80% Masyarakat Buta Hukum
Marketplace 'Jago Hukum' Hadir Pertama di Indonesia, Targetkan 80% Masyarakat Buta Hukum
Pengacara Bantah Kakanwil BPN Riau Terlibat Kasus Tipik
Tak Terima Tuduhan, Sekretariat DPRD Pekanbaru Ancam La
Leisure
Desa Koto Masjid Kampar Raih Terbaik II Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021 Kategori Souvenir
Desa Koto Masjid Kampar Raih Terbaik II Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021 Kategori Souvenir
Pemprov Riau Gelar Lomba Desa Wisata, Berikut Desa Peme
Sukses di Butik dan Make Up, Fifi dan Budhitama Rambah